Bandara Rusia Bersiap untuk Mempromosikan Teknologi Pengenalan Wajah

Bandara Rusia Bersiap untuk Mempromosikan Teknologi Pengenalan Wajah Rusia dilaporkan sedang bernegosiasi dengan sejumlah penyedia teknologi pengenalan wajah, termasuk NtechLab, VisionLabs dan Speech Technology Center. Mengutip laporan kantor berita Rusia TASS, negosiasi dengan sejumlah perusahaan teknologi untuk menguji teknologi pengenalan wajah di beberapa bandara utama di negara itu. Ini penting untuk meningkatkan keamanan perbatasan dan kontrol lalu lintas bandara.

Tanpa mengungkapkan nama bandara yang sedang bernegosiasi dengannya, CEO NtechLab Alexander Minin mengatakan 18 bulan adalah waktu yang tepat untuk meluncurkan teknologi pengenalan wajah dan sejumlah peraturan yang akan mengaturnya. Menurutnya, periode enam bulan yang diberikan banyak pihak tidak realistis.

“Sistem bandara dapat digunakan dalam beberapa hari dengan membangun kamera yang ada dan memasang yang baru, tetapi tantangan utamanya adalah mengintegrasikan pemrosesan informasi. penjahat atau teroris dan harus menjawab “Untuk orang-orang ini, apakah mereka teroris, penjahat, pencuri, penjahat atau orang-orang yang berpotensi bersenjata. Ini harus menggunakan layanan yang berbeda untuk menanggapi setiap kasus, “kata Minin.

Ini juga mengharapkan hasil proyek percontohan akan dirilis ke publik pada akhir 2019 atau awal 2020 sebelum penyebaran skala besar. NtechLab menempati urutan kedua di Institut Nasional Standar dan Teknologi (NIST) ActEV (Activity Extended Video (ActEV)). Tantangan untuk aktivitas pendeteksian teknologi Inteligensi Buatan (AI).

Sementara itu, Ilya Romanov, direktur komersial VisionLabs, mengkonfirmasi bahwa algoritma dan berbagai proyek sedang dievaluasi dari bandara. Saat ini, VisionLabs tidak hanya bekerja dengan bandara Rusia, tetapi juga berkolaborasi dengan bandara asing untuk memperkenalkan algoritma pengenalan wajah, juga mengembangkan layanan antar bank berbasis wajah dan algoritma untuk mengenali identitas pengendara jarak jauh. “Kami sedang mengerjakan proyek-proyek di Rusia, Timur Tengah, Amerika Utara dan Amerika Latin, dan kami sedang melaksanakan proyek-proyek dengan mitra lokal di luar negeri,” tambahnya.

Pada saat yang sama, Pusat Teknologi Pidato mengumumkan bahwa perusahaan sedang mengembangkan sistem pengenalan wajah biometrik Vizir yang saat ini digunakan di bandara di wilayah Sakhalin dan Saransk.

Menurut laporan Visiongain, pasar keamanan bandara global bernilai US $ 8,83 miliar dan akan tumbuh selama beberapa tahun ke depan. Sistem biometrik dianggap sebagai salah satu dari empat jenis sistem utama di pasar, di mana ancaman terorisme dan aktivitas kriminal lainnya terhadap penerbangan komersial diperkirakan akan terus mendorong pertumbuhan.

By | 2019-09-02T15:19:27+07:00 September 2nd, 2019|Artikel|Comments Off on Bandara Rusia Bersiap untuk Mempromosikan Teknologi Pengenalan Wajah